Friday, October 6, 2017

Sejarah Negara Peru

  Sejarah Negara Peru     Peru pernah menjadi bagian dari Kekaisaran Inca yang besar dan kemudian besar wakil – royalti dari Spanyol Amerika Selatan . Ini ditaklukkan pada 1531-1533 oleh Francisco Pizarro . Pada tanggal 28 Juli 1821, Peru memproklamasikan kemerdekaannya , tetapi Spanyol tidak akhirnya dikalahkan sampai 1824. Selama seratus tahun kemudian, revolusi yang sering , sebuah perang baru telah berjuang dengan Spanyol pada 1864-1866 , dan perang gagal diperjuangkan dengan Chile 1879-1883 ( Perang Pasifik ). Peru muncul dari 20 tahun kediktatoran pada tahun 1945 dengan pelantikan Presiden José Luis Bustamente y Rivero setelah pemilihan bebas pertama di beberapa dekade . Tapi dia menjabat selama hanya tiga tahun dan digantikan pada gilirannya oleh Jenderal Manuel A. Odria , Manuel Prado y Ugarteche , dan Fernando Belaúnde Terry . Pada 3 Oktober 1968 , Belaúnde digulingkan oleh Jenderal Juan Velasco Alvarado . Pada tahun 1975 , Velasco diganti dalam kudeta tak berdarah oleh perdana menteri , Jenderal Francisco Morales Bermudez , yang berjanji untuk mengembalikan pemerintahan sipil . Dalam pemilu yang diselenggarakan pada tanggal 18 Mei 1980, Belaúnde Terry , presiden sipil terakhir , terpilih sebagai presiden lagi.  Maois kelompok gerilyawan Shining Path , atau Sendero Luminoso , memulai kampanye brutal mereka untuk menggulingkan pemerintah pada tahun 1980 . Penumpasan berikutnya

Peru pernah menjadi bagian dari Kekaisaran Inca yang besar dan kemudian besar wakil – royalti dari Spanyol Amerika Selatan . Ini ditaklukkan pada 1531-1533 oleh Francisco Pizarro . Pada tanggal 28 Juli 1821, Peru memproklamasikan kemerdekaannya , tetapi Spanyol tidak akhirnya dikalahkan sampai 1824. Selama seratus tahun kemudian, revolusi yang sering , sebuah perang baru telah berjuang dengan Spanyol pada 1864-1866 , dan perang gagal diperjuangkan dengan Chile 1879-1883 ( Perang Pasifik ). Peru muncul dari 20 tahun kediktatoran pada tahun 1945 dengan pelantikan Presiden José Luis Bustamente y Rivero setelah pemilihan bebas pertama di beberapa dekade . Tapi dia menjabat selama hanya tiga tahun dan digantikan pada gilirannya oleh Jenderal Manuel A. Odria , Manuel Prado y Ugarteche , dan Fernando Belaúnde Terry . Pada 3 Oktober 1968 , Belaúnde digulingkan oleh Jenderal Juan Velasco Alvarado . Pada tahun 1975 , Velasco diganti dalam kudeta tak berdarah oleh perdana menteri , Jenderal Francisco Morales Bermudez , yang berjanji untuk mengembalikan pemerintahan sipil . Dalam pemilu yang diselenggarakan pada tanggal 18 Mei 1980, Belaúnde Terry , presiden sipil terakhir , terpilih sebagai presiden lagi.


Maois kelompok gerilyawan Shining Path , atau Sendero Luminoso , memulai kampanye brutal mereka untuk menggulingkan pemerintah pada tahun 1980 . Penumpasan berikutnya militer yang dipimpin untuk lebih pelanggaran HAM sipil dan penghilangan . Sebuah kelompok pemberontak yang lebih kecil , Tupac Amaru , juga berjuang melawan pemerintah . Sekitar 69.000 orang tewas selama 1980-2000 perang antara kelompok pemberontak dan pemerintah . Kematian dilakukan oleh pemberontak ( 54 % ) serta militer ( 30 % ) ; milisi lainnya bertanggung jawab untuk sisanya .


Sebuah Era Baru Pemerintah


Rapuh demokrasi Peru selamat . Pada tahun 1985 , Belaúnde Terry adalah presiden terpilih pertama untuk menyerahkan kekuasaan kepada penggantinya terpilih secara konstitusional sejak tahun 1945 . Alberto Fujimori memenangkan pemilu 1990. Mengutip terorisme berkelanjutan , perdagangan narkoba , dan korupsi , Fujimori Kongres dibubarkan , membekukan konstitusi , dan sensor diberlakukan pada April 1992 . Pada bulan September , semua tapi Shining Path telah kalah . Sebuah konstitusi baru disetujui pada tahun 1993.Fujimori terpilih kembali pada tahun 1995 dan sekali lagi pada Mei 2000 untuk masa jabatan lima tahun ketiga , setelah lawannya , Alejandro Toledo , menarik diri dari kontes , pengisian penipuan. Pada September 2000 , kepala intelijen Fujimori , Vladimiro Montesinos , direkam menyuap anggota kongres . Fujimori mengumumkan ia akan membongkar kuat National Intelligence Service , yang telah dituduh melakukan pelanggaran hak asasi manusia . Dua bulan kemudian , ia tertegun bangsanya dengan mengundurkan diri selama perjalanan ke Jepang . Wahyu yang Fujimori diam-diam diadakan Jepang kewarganegaraan dan tidak bisa diekstradisi untuk menghadapi tuduhan korupsi – marah rakyat. Pada tahun 2001 , sentris Alejandro Toledo terpilih sebagai presiden dengan 53 % suara , hampir mengalahkan mantan presiden Alan García . Cerita kain – ke-kekayaan -Nya dan dicampur warisan India dan Latin membuatnya populer di kalangan masyarakat miskin . Mewarisi sebuah negara disiksa oleh masalah ekonomi dan korupsi , Toledo tidak sedikit , namun, untuk mengembalikan kepercayaan dalam pemerintahan . Pada awal kepresidenannya , ia memberi dirinya gaji yang signifikan menaikkan sementara pada saat yang sama menyerukan penghematan ekonomi . Pada Juni 2002 , pemberontakan populer berlangsung di kota kota Arequipa dan Tacna dan di daerah lain di Peru selatan setelah penjualan dua perusahaan listrik milik pemerintah ke perusahaan Belgia , Tractebel . Toledo telah secara khusus berjanji selama kampanye tidak menjual perusahaan-perusahaan ini . Jajak pendapat pada saat itu menunjukkan bahwa lebih dari 60 % dari Peru yang gigih menentang privatisasi dan investasi asing , yang di masa lalu telah menyebabkan kenaikan harga , PHK massal , korupsi , dan beberapa manfaat dilihat untuk rakyat . Serangkaian skandal dan salah langkah politik antara tahun 2003 dan 2005 menyebabkan peringkat persetujuan Toledo untuk menurun , pada satu titik serendah 8 %.


The Return of Alan García


Pada putaran pertama pemilihan presiden pada bulan April 2006 , para pemilih memilih seorang mantan perwira tentara , Ollanta Humala , dari antara 20 kandidat . Tapi di babak kedua pada bulan Juni , mantan presiden Alan García , yang 1985-1990 administrasi meninggalkan Peru pada kehancuran ekonomi , membuat comeback mengejutkan , menang dengan 52,6 % suara . Analis pemilu telah menyarankan bahwa pemilih merasa Humala , mantan pemimpin militer yang pernah memimpin kudeta , tak terduga dan mampu mengikis demokrasi Peru , dan bahwa García , meskipun ketidakmampuan ekonomi terbukti dan reputasi untuk korupsi , adalah taruhan sedikit lebih baik. Pada Agustus 2007 , magnitudo 8,0 – gempa melanda 95 km sebelah tenggara dari Lima , menewaskan sedikitnya 430 orang dan gereja meratakan dan rumah. Pada September 2007 , Mahkamah Agung Chile menyetujui ekstradisi mantan presiden Alberto Fujimori ke Peru untuk mencoba dia atas tuduhan korupsi dan pelanggaran hak asasi manusia . Dia telah di Chili sejak tahun 2005 , ketika ia ditahan setelah berhenti di sana dalam perjalanan dari pengasingan sukarela di Jepang kembali ke Peru dalam rangka upaya comeback politik.

Pada 10 Oktober 2008 , seluruh kabinet García dipaksa untuk mengundurkan diri atas skandal korupsi minyak. Pada 11 Oktober 2008 , dalam upaya untuk mendapatkan kembali popularitas, Presiden Garcia menunjuk seorang gubernur daerah kiri, Yehude Simon , sebagai perdana menteri nya – sebuah langkah yang mengejutkan banyak . Popularitas García terpukul pada 2009 ketika ia melewati undang-undang pertanahan yang memungkinkan bagian besar dari Amazon yang akan dilelang kepada perusahaan minyak dan gas . Protes kekerasan terhadap hukum pecah di Amazon , dan Simon mengundurkan diri pada Juli 2009 setelah ia merundingkan penyelesaian yang termasuk pencabutan undang-undang . García diganti Simon dengan Javier Velasquez .

Pada bulan April 2009 , setelah percobaan televisi yang berlangsung 16 bulan , Alberto Fujimori dinyatakan bersalah pelanggaran HAM dan korupsi . Dia dijatuhi hukuman 25 tahun penjara . Tiga bulan kemudian , ia dihukum secara ilegal melunasi mantan kepala intelijen nya , Vladimiro Montesinos , dengan $ 15 juta dana negara . Montesinos sedang menjalani hukuman penjara karena korupsi .


Sebuah Ex – Petugas Menjadi Presiden


Pada Juni 2011 , Ollanta Humala , seorang mantan tentara letnan kolonel , terpilih sebagai presiden . Ia kalah tipis Keiko Fujimori , putri mantan presiden Alberto Fujimori , yang masih dalam penjara karena pelanggaran hak asasi manusia dan korupsi . Ini adalah menjalankan kedua Humala yang di kepresidenan . Pada tahun 2006 , meskipun Humala tidak memiliki pengalaman politik pada saat itu , ia nyaris kalah dalam pemilu untuk Alan García . Selama pemilu itu , Humala selaras dirinya dengan Presiden Hugo Chavez dari Venezuela . Untuk pemilihan ini , Humala meremehkan masa radikal dan diciptakan kembali citranya dipandang sebagai lebih moderat sayap kiri , seperti mantan Presiden Brasil Luiz Inacio Lula da Silva .

Meskipun Peru telah mengalami booming ekonomi , kemiskinan tetap menjadi masalah besar . Pemilu Humala atas terkenal , Fujimori konservatif terkena ketidakpuasan atas bagaimana pertumbuhan ekonomi telah gagal untuk membantu orang yang hidup dalam kondisi mengerikan . Humula telah bersumpah untuk membantu Peru miskin . ” Ini tidak mungkin untuk mengatakan bahwa negara ini mengalami kemajuan ketika 12 juta orang hidup dalam kondisi yang menyedihkan tanpa listrik atau air , ” katanya kepada para pendukungnya setelah kemenangannya . Humala berencana untuk menaikkan pajak atas perusahaan-perusahaan pertambangan dan pemerintah harus berperan lebih besar dalam perekonomian .


Pemerintah Tolak Negosiasi lebih Sandera


Pada tanggal 12 Februari 2012, Florindo Eleuterio Flores Hala , yang dikenal sebagai Kamerad Artemio , terluka parah setelah pertempuran dengan pasukan Peru . Ketua Fraksi Shining Path berbasis di Upper Huallaga Valley, Artemio ditangkap setelah pertempuran . Presiden Humala merilis sebuah pernyataan , mengatakan bahwa penangkapan Artemio berarti Shining Path kini dikalahkan di Alto Huallaga lembah . Ini menandai kemenangan besar bagi Pemerintah Peru karena Alto Huallaga lembah merupakan daerah utama produksi kokain . Pada tanggal 3 Maret , Walter Diaz ditangkap . Diaz calon utama untuk menggantikan Artemio sebagai pemimpin . Tepat satu bulan kemudian , yang lain kandidat utama untuk berhasil Artemio , Jaime Arenas Caviedes ditangkap . Dengan Caviedes dalam tahanan , Presiden Humala mengatakan bahwa Shining Path tidak lagi beroperasi di Alto Huallaga Loire.

  Sejarah Negara Peru     Peru pernah menjadi bagian dari Kekaisaran Inca yang besar dan kemudian besar wakil – royalti dari Spanyol Amerika Selatan . Ini ditaklukkan pada 1531-1533 oleh Francisco Pizarro . Pada tanggal 28 Juli 1821, Peru memproklamasikan kemerdekaannya , tetapi Spanyol tidak akhirnya dikalahkan sampai 1824. Selama seratus tahun kemudian, revolusi yang sering , sebuah perang baru telah berjuang dengan Spanyol pada 1864-1866 , dan perang gagal diperjuangkan dengan Chile 1879-1883 ( Perang Pasifik ). Peru muncul dari 20 tahun kediktatoran pada tahun 1945 dengan pelantikan Presiden José Luis Bustamente y Rivero setelah pemilihan bebas pertama di beberapa dekade . Tapi dia menjabat selama hanya tiga tahun dan digantikan pada gilirannya oleh Jenderal Manuel A. Odria , Manuel Prado y Ugarteche , dan Fernando Belaúnde Terry . Pada 3 Oktober 1968 , Belaúnde digulingkan oleh Jenderal Juan Velasco Alvarado . Pada tahun 1975 , Velasco diganti dalam kudeta tak berdarah oleh perdana menteri , Jenderal Francisco Morales Bermudez , yang berjanji untuk mengembalikan pemerintahan sipil . Dalam pemilu yang diselenggarakan pada tanggal 18 Mei 1980, Belaúnde Terry , presiden sipil terakhir , terpilih sebagai presiden lagi.  Maois kelompok gerilyawan Shining Path , atau Sendero Luminoso , memulai kampanye brutal mereka untuk menggulingkan pemerintah pada tahun 1980 . Penumpasan berikutnya


Pada tanggal 9 April 2012, yang lain faksi utama dari Shining Path menculik 42 pekerja di Ene dan Apurimac lembah . Daerah adalah benteng terakhir dari para pemberontak , yang pernah merupakan masalah utama bagi pemerintah . Namun, setelah baru-baru ini menangkap pemimpin di Upper Huallaga faksi Valley, Shining Path telah terbatas geng kecil dan hanya berpartisipasi dalam perdagangan narkoba . Para sandera adalah karyawan Skanska , Coga , dan Construcciones Modulares . Mereka bekerja pada sebuah pabrik gas baru ketika mereka diculik .The Shining Path menuntut sepuluh juta uang tebusan untuk kembali dengan selamat para sandera . Pemerintah Peru menolak untuk bernegosiasi . Di TV lokal , Menteri Kehakiman Juan Jiménez mengatakan bahwa mereka akan ” tidak bernegosiasi dengan teroris , pemerintah bertindak sesuai dengan hukum . ” Pemerintah mengirim 1.500 tentara ke daerah. Menteri Pertahanan Alberto Otarola juga melakukan perjalanan ke daerah untuk memimpin upaya untuk membebaskan para sandera . Pada tanggal 23 Juli , 2012, Perdana Menteri Oscar Valdés dan pemerintahnya mengundurkan diri . Pengunduran diri itu terjadi setelah Valdés menerima kritik berat pada bagaimana dia menangani proyek pertambangan Conga , sebuah proyek yang melibatkan pertambangan permukaan tambang tembaga yang juga mengandung emas. Valdés turun keras terhadap aktivis yang memprotes proyek serta masalah sosial lainnya . Juan Jiménez bernama perdana menteri baru .