Monday, June 25, 2018

Sejarah Negara Republik Uruguay

Sejarah Negara Republik Uruguay Negara ini berbatasan dengan Brasil di utara, Sungai Uruguay di barat, muara Río de la Plata (River Plate) di barat daya, dengan Argentina di tepi seberang keduanya, dan Samudra Atlantik Selatan di tenggara. Uruguay adalah rumah bagi sekitar 3,5 juta orang, di antaranya 1,8 juta tinggal di ibukota Montevideo dan daerah metropolitannya. 88% penduduknya adalah keturunan Eropa. Negara ini adalah yang kedua terkecil di Amerika Selatan dan salah satu yang ekonomi dan politiknya paling stabil.  Pra-Columbus kali dan kolonisasi  River Plate India dengan Boleadoras (Hendrick Ottsen, 1603) Penduduk hanya didokumentasikan Uruguay sebelum penjajahan Eropa daerah adalah Charrua, sebuah suku kecil di selatan didorong oleh Guarani Paraguay. Ada juga diidentifikasi contoh-contoh seni batuan kuno, di lokasi-lokasi seperti Chamangá, dan di tempat lain. Sejarah Negara Republik Uruguay Orang Spanyol tiba di wilayah Uruguay hadir-hari di 1516, tetapi perlawanan sengit rakyat untuk penaklukan, dikombinasikan dengan tidak adanya emas dan perak, permukiman terbatas di wilayah ini selama abad 16 dan 17. Uruguay kemudian menjadi zona pertentangan antara kerajaan Spanyol dan Portugis. Pada tahun 1603 di Spanyol mulai memperkenalkan ternak, yang menjadi sumber kekayaan di wilayah ini. Penyelesaian permanen pertama di wilayah Uruguay saat ini didirikan oleh bangsa Spanyol pada


Negara ini berbatasan dengan Brasil di utara, Sungai Uruguay di barat, muara Río de la Plata (River Plate) di barat daya, dengan Argentina di tepi seberang keduanya, dan Samudra Atlantik Selatan di tenggara. Uruguay adalah rumah bagi sekitar 3,5 juta orang, di antaranya 1,8 juta tinggal di ibukota Montevideo dan daerah metropolitannya. 88% penduduknya adalah keturunan Eropa. Negara ini adalah yang kedua terkecil di Amerika Selatan dan salah satu yang ekonomi dan politiknya paling stabil.

Pra-Columbus kali dan kolonisasi


River Plate India dengan Boleadoras (Hendrick Ottsen, 1603)

Penduduk hanya didokumentasikan Uruguay sebelum penjajahan Eropa daerah adalah Charrua, sebuah suku kecil di selatan didorong oleh Guarani Paraguay. Ada juga diidentifikasi contoh-contoh seni batuan kuno, di lokasi-lokasi seperti Chamangá, dan di tempat lain.

Sejarah Negara Republik Uruguay

Orang Spanyol tiba di wilayah Uruguay hadir-hari di 1516, tetapi perlawanan sengit rakyat untuk penaklukan, dikombinasikan dengan tidak adanya emas dan perak, permukiman terbatas di wilayah ini selama abad 16 dan 17. Uruguay kemudian menjadi zona pertentangan antara kerajaan Spanyol dan Portugis. Pada tahun 1603 di Spanyol mulai memperkenalkan ternak, yang menjadi sumber kekayaan di wilayah ini. Penyelesaian permanen pertama di wilayah Uruguay saat ini didirikan oleh bangsa Spanyol pada 1624 di Soriano di Río Negro. Pada 1669-1671, Portugis membangun benteng di Colonia del Sacramento. Kolonisasi Spanyol meningkat Spanyol berusaha membatasi ekspansi Portugal batas Brasil.

Montevideo didirikan oleh orang Spanyol di awal abad 18 sebagai benteng militer; pelabuhan alam segera berkembang menjadi kawasan komersial bersaing dengan ibukota Argentina, Buenos Aires. sejarah awal abad ke-19 Uruguay itu dibentuk oleh perkelahian yang sedang berlangsung antara pasukan Inggris, Spanyol, Portugis, dan kolonial untuk dominasi di wilayah platina. Pada tahun 1806, dan 1807 tentara Inggris berusaha untuk merebut Buenos Aires sebagai bagian dari Perang Napoleon. Sebagai hasilnya, pada awal 1807, Montevideo diduduki oleh pasukan Inggris 10.000-kuat yang memegang itu, sampai pertengahan tahun, ketika mereka pergi untuk menyerang Buenos Aires.

Kemerdekaan perjuangan melawan Spanyol 1811-1814


José Gervasio Artigas


Di tahun 1811, José Gervasio Artigas, yang menjadi pahlawan nasional Uruguay, meluncurkan sebuah revolusi yang berhasil melawan penguasa Spanyol, mengalahkan mereka pada 18 Mei dalam Pertempuran Las Piedras. Pada tahun 1814 ia membentuk Liga Federal (Federal Liga), di mana dia dinyatakan Protector.


Brazilian Pekerjaan 1821-30


Pada tahun 1821, Provinsi Timur (Uruguay sekarang), dianeksasi oleh Brasil (sebagai bagian dari Kerajaan Inggris Portugal, Brazil dan Algarves), di bawah nama Provincia Cisplatina. Kekaisaran Brasil merdeka dari Portugal tahun 1822. Menanggapi aneksasi tersebut, Tiga puluh Tiga Oriental dipimpin oleh Juan Antonio Lavalleja menyatakan kemerdekaan pada 25 Agustus 1825 didukung oleh United Provinces dari Río de la Plata (Argentina saat ini).

Hal ini menyebabkan Perang Argentina-Brasil 500 hari. Tidak ada pihak yang diperoleh di atas angin, dan pada tahun 1828 Perjanjian Montevideo, dipupuk oleh Kerajaan Inggris, melahirkan ke Uruguay sebagai negara merdeka. konstitusi pertama bangsa ini diadopsi pada 18 Juli 1830. Sisa dari abad ke-19 di bawah serangkaian presiden dipilih dan diangkat melihat intervensi oleh - dan konflik dengan negara - negara tetangga, fluktuasi politik dan ekonomi, dan aliran besar imigran, terutama dari Eropa.

"Guerra Grande" 1839–1852

Adegan politik di Uruguay menjadi terbagi antara dua pihak, Blancos konservatif ("Putih") dan Colorado liberal ("Reds"). Para Colorado dipimpin oleh Fructuoso Rivera dan mewakili kepentingan bisnis dari Montevideo, sedangkan Blancos dipimpin oleh Manuel Oribe, yang tampak setelah kepentingan pertanian pedesaan dan proteksionisme dipromosikan. Kedua kelompok mengambil nama mereka dari warna ban lengan yang mereka kenakan.

Para pihak Uruguay menjadi terkait dengan berperang faksi politik di negara tetangga Argentina. The Colorado disukai Unitarios diasingkan liberal Argentina, banyak di antaranya telah mengungsi di Montevideo, sedangkan presiden Manuel Blanco Oribe adalah teman dekat penguasa Argentina Manuel de Rosas. Oribe mengambil sisi Rosas ketika angkatan laut Prancis memblokade Buenos Aires pada 1838. Hal ini memimpin Colorado dan Unitarios diasingkan untuk mencari dukungan Prancis terhadap Oribe, dan pada tanggal 15 Juni, 1838 tentara yang dipimpin oleh pemimpin Rivera Colorado menggulingkan presiden, yang melarikan diri ke Argentina. Para Unitarian Argentina membentuk pemerintah dalam pengasingan di Montevideo dan, dengan dorongan Perancis rahasia, Rivera menyatakan perang terhadap Rosas pada tahun 1839. Konflik ini akan berlangsung tiga belas tahun dan menjadi dikenal sebagai "Guerra Grande" ("Great War").

Pada 1840, seorang tentara Unitarios diasingkan mencoba untuk menyerang Argentina utara dari Uruguay tetapi mereka telah berhasil. Pada bulan Desember 1842, Presiden Joaquín Suárez resmi menghapus perbudakan. Dua bulan kemudian, seorang tentara Argentina menyerbu Uruguay atas nama Oribe's. Mereka menyita sebagian besar negara tetapi gagal untuk mengambil ibukota. Pengepungan Montevideo, yang dimulai pada bulan Februari 1843, akan bertahan sembilan tahun dan menangkap imajinasi dunia. Alexandre Dumas, Père membandingkannya dengan Perang Troya baru. The Uruguayans terkepung meminta bantuan penduduk asing dan Prancis dan Italia legion terbentuk. Yang terakhir ini dipimpin oleh Giuseppe Garibaldi diasingkan, yang bekerja sebagai guru matematika di Montevideo ketika perang pecah.

Garibaldi juga menjadi kepala angkatan laut Uruguay. Ia terlibat dalam tindakan terkenal selama perang, khususnya Pertempuran San Antonio, yang dia memenangkan reputasi dunia sebagai pemimpin gerilya yang tangguh. Blokade Argentina dari Montevideo tidak efektif sebagai Rosas umumnya mencoba untuk tidak mengganggu pelayaran internasional di River Plate. Namun pada 1845, ketika akses ke Paraguay diblokir, Inggris dan Perancis bersekutu untuk melawan Rosas, menyita armada dan mulai blokade Buenos Aires, sementara Brazil bergabung dalam melawan Argentina.

Rosas mencapai kesepakatan damai dengan Inggris Raya dan Perancis pada tahun 1849 dan 1850 masing-masing. Prancis setuju untuk menarik pasukan mereka jika Rosas dievakuasi tentara Argentina dari Uruguay. Oribe masih mempertahankan pengepungan longgar ibukota. Pada tahun 1851, yang caudillo Argentina Justo José de Urquiza berbalik melawan Rosas dan menandatangani pakta dengan Unitarios diasingkan, Colorado Uruguay dan Brasil melawan dia. Urquiza menyeberang ke Uruguay, kalah Oribe dan mengangkat pengepungan Montevideo. Dia kemudian menggulingkan Rosas di Pertempuran Caseros pada tanggal 3 Februari 1852. Dengan kekalahan Rosas dan pengasingan, "Guerra Grande" akhirnya berakhir.

Sejarah Negara Republik Uruguay Negara ini berbatasan dengan Brasil di utara, Sungai Uruguay di barat, muara Río de la Plata (River Plate) di barat daya, dengan Argentina di tepi seberang keduanya, dan Samudra Atlantik Selatan di tenggara. Uruguay adalah rumah bagi sekitar 3,5 juta orang, di antaranya 1,8 juta tinggal di ibukota Montevideo dan daerah metropolitannya. 88% penduduknya adalah keturunan Eropa. Negara ini adalah yang kedua terkecil di Amerika Selatan dan salah satu yang ekonomi dan politiknya paling stabil.  Pra-Columbus kali dan kolonisasi  River Plate India dengan Boleadoras (Hendrick Ottsen, 1603) Penduduk hanya didokumentasikan Uruguay sebelum penjajahan Eropa daerah adalah Charrua, sebuah suku kecil di selatan didorong oleh Guarani Paraguay. Ada juga diidentifikasi contoh-contoh seni batuan kuno, di lokasi-lokasi seperti Chamangá, dan di tempat lain. Sejarah Negara Republik Uruguay Orang Spanyol tiba di wilayah Uruguay hadir-hari di 1516, tetapi perlawanan sengit rakyat untuk penaklukan, dikombinasikan dengan tidak adanya emas dan perak, permukiman terbatas di wilayah ini selama abad 16 dan 17. Uruguay kemudian menjadi zona pertentangan antara kerajaan Spanyol dan Portugis. Pada tahun 1603 di Spanyol mulai memperkenalkan ternak, yang menjadi sumber kekayaan di wilayah ini. Penyelesaian permanen pertama di wilayah Uruguay saat ini didirikan oleh bangsa Spanyol pada

Perang Aliansi Triple


Pada tahun 1855, konflik yang baru pecah antara para pihak. Itu akan mencapai titik yang tinggi selama Perang dari Aliansi Triple. Pada 1863, Colorado umum Venancio Flores menyelenggarakan pemberontakan bersenjata terhadap presiden Blanco, Bernardo Prudencio Berro. Flores memenangkan dukungan dari Brasil dan, kali ini, dari Argentina, yang diberikan kepadanya dengan pasukan dan senjata, sementara Berro membuat aliansi dengan pemimpin Francisco Solano López Paraguay.

Ketika pemerintah Berro itu digulingkan pada tahun 1864 dengan bantuan Brasil, López digunakan sebagai dalih untuk menyatakan perang terhadap Uruguay. Hasilnya adalah Perang dari Aliansi Triple, konflik lima tahun di mana pasukan Uruguay, Brasil dan Argentina melawan Paraguay, dan yang Flores akhirnya menang, tetapi hanya dengan harga hilangnya 95% dari pasukan sendiri. Flores tidak menikmati kemenangan terlalu banyak makan korban itu untuk waktu yang lama. Pada tahun 1868, dia dibunuh pada hari yang sama sebagai nya Berro saingan.

Kedua belah pihak telah lelah dari kekacauan. Pada tahun 1870, mereka datang ke kesepakatan untuk menentukan lingkungan yang berpengaruh: yang akan mengendalikan Montevideo Colorado dan wilayah pesisir, Blancos akan memerintah pedalaman dengan perkebunan pertanian. Selain itu, Blancos telah dibayar setengah juta dolar untuk kompensasi atas hilangnya saham mereka di Montevideo. Tapi mentalitas caudillo sulit untuk menghapus dari Uruguay dan perseteruan politik terus memuncak dalam Revolusi dari tombak (Revolución de las Lanzas) (1870-1872), dan kemudian dengan pemberontakan Aparicio Saravia, yang terluka fatal pada Pertempuran Masoller (1904).

Referensi


http://archive.kaskus.us/thread/5552768